3.5 Kisah Pengembara Ketiga, Anak Seorang Raja (in progress)

Standard

Ceritaku, kata Pengembara Ketiga, adalah sangat berbeda dengan dua temanku. Nasib telah menyebabkan mereka kehilangan mata kanan mereka, tapi yang terjadi padaku disebabkan karena kebodohanku sendiri.

Nama saya Agib, dan aku putra seorang raja bernama Cassib, yang memerintah sebuah kerajaan besar, yan mempunyai kota-kota pelabuhan terbaik di dunia.

Ketika aku mewarisi tahta ayahku, yang pertama kali aku lakukan adalah mengunjungi daerah-daerah kekuasaanku di seluruh pelosok negeri, lalu berlayar ke pulau-pulau yang lainnya untuk lebih mengenal. Pelayaran ini membuatku jatuh cinta pada kegiatan ini, sehingga aku memutuskan untuk menjelajahi pulau-pulau yang lebih jauh dan memerintahkan pembuatan kapal yang besar secepatnya untuk rencana ini. Ketika kapal itu selesai, aku segera memulai pelayaran

Selama empat puluh hari angin dan cuaca semuanya mendukung kami, tetapi malam berikutnya badai hebat muncul, yang meniup kami ke sana-sini selama sepuluh hari, sampai Nahkoda mengaku bahwa ia kehilangan arah. Oleh seorang pelaut yang  dikirim oleh Nahkoda untuk mencoba mencari adanya daratan yang mungkin terlihat, dan melaporkan bahwa tidak ada yang bisa dilihat selain  lautan dan langit, kecuali kabut tebal kehitaman di sekelilingnya.

Mendengar hal ini Nahkoda menjadi pucat pasi, sambil menebah dadanya ia berteriak, “Oh Tuanku, kita tersesat, dan kehilangan arah!” dan semua awak kapal gemetar ketakutan!

Setelah Nahkoda itu bisa menguasai diri, dan bisa menjelaskan penyebab kekuatirannya itu, dia menjawab, untuk menjawab pertanyaan saya, bahwa kami telah berlayar jauh dari rute pelayaran kami, dan bahwa hari berikutnya sekitar tengah hari kami akan tiba di suatu kegelapan, yang katanya, tidak lain adalah Gunung Hitam yang terkenal. Gunung ini begitu tegar, yang menarik semua besi dan kuku di kapal, dan karena kita tak berdaya maka kapal kita akan ditarik lebih dekat, gaya tarik-menarik akan menjadi begitu besar bahwa besi dan paku akan tercabut dari kapal dan melekat pada gunung, dan kapal-kapal akan tenggelam ke dasar dengan semua beserta isinya. Ini adalah yang menyebabkan sisi gunung terlihat seperti gumpalan gelap.

Seperti sudah semestinya terjadi-lanjut Nahkoda-sisi gunung menjadi sangat kasar, namun di puncak berdiri sebuah kubah yang terbuat dari kuningan didukung oleh pilar, dan pada puncaknya terdapat kuda yang terbuat dari kuningan, dengan penunggang kuda di punggungnya. Penunggang kuda ini mengenakan penutup dada yang berlapis timah dengan tanda-tanda aneh dan gambar yang terukir di atasnya, dan konon selama patung ini tetap berada di atas kubah, kapal tidak akan pernah hilang di kaki gunung.

Jadi mengatakan, Nahkoda mulai menangis lagi, dan kru, takut kalau ajal mereka telah dekat, membuat surat wasiat mereka, masing-masing mendukung temannya.

Pada siang hari berikutnya, seperti yang telah diramalkan oleh Nahkoda, kami mendekat ke Gunung Hitam kamu melihat semua paku dan besi terbang keluar dari kapal dan melesat ke arah gunung dengan suara mengerikan. Sesaat setelah kapal jatuh terbelah dan tenggelam, para awak dengan mereka. Aku sendiri berhasil menangkap sebuah papan mengambang, dan didorong oleh angin ke daratan, bahkan tanpa terluka sedikitpun. Betapa senangnya hatiku saat menemukan tangga yang mengarah ke atas gunung, di sebelah kanan atau kiri tangga itu tidak terdapat tempat sedikitpun di mana orang bisa menginjakkan kakinya. Dan karena tangga itu begitu sempit dan curam maka jika ada angin sedikit saja, aku yakin bahwa saya akan jatuh lagi ke laut.

Ketika saya sampai di atas saya sampai pada kubah yang terbuat dari kuningan beserta patung persis seperti telah dijelaskan oleh Nahkoda, tetapi karena terlalu lelah aku tidak bisa melakukan apapun selain melirik mereka, dan merebahkan diriku di bawah kubah, dan tertidur pulas.

Dalam mimpiku seorang tua muncul kepada saya dan berkata, “Dengarlah, Agib! Begitu engkau bangun menggali tanah di bawah kakimu, dan engkau akan menemukan busur dari kuningan dan tiga anak panah timbal. Panah patung itu, dan penunggang kuda akan jatuh ke laut, tetapi kuda itu akan jatuh di sisimu, dan haruslah engkau menguburkan dia di tempat dari mana engkau menemukan busur dan anak panah. Setelah kamu melakukan semua ini permukaan air laut akan naik dan menutupi gunung, dan di situ kamu akan melihat sosok seorang manusia logam duduk di perahu, membawa  dayung di masing-masing tangannya. Naiklah ke perahu dan biarkan dia membawamu, tetapi jika kamu melihat kerajaanmu lagi, janganlah menyebut nama Allah. ”

Setelah mengucapkan kata-kata itu, mimpi itu berakhir, dan aku terbangun, dan merasa terhibur.Aku bangkit dan mengambil busur dan anak panah dari tanah, dan dengan tembakan ketiga penunggang kuda itu jatuh dengan suara yang keras ke laut, yang langsung bergolak dengan cepatnya, sehingga aku harmpir tidak punya waktu untuk mengubur kuda sebelum perahu mendekati ku. Tanpa mengatakan apapun aku melangkah dan duduk di dalam perahu, dan orang yang terbuat dari logam mulai mendayung tanpa henti selama sembilan hari, sampai terlihat suatu daratan muncul di cakrawala. Aku begitu sukacita melihat ini bahwa saya lupa semua perkataan orang tua itu kepadaku, dan berseru, “Segala puji bagi Allah! Segala puji bagi Allah! ”

Setelah kata-kata itu terucap dari mulutku, perahu dan manusia logam itu tenggelam dari bawahku, dan meninggalkan aku mengambang di permukaan. Sepanjang hari dan malam berikutnya aku berenang dan mengambang secara bergantian, aku berusaha mencapai daratan yang paling dekat. Pada kekuatan terakhir aku merasa tak kuat lagi dan menyerah, tiba-tiba angin berhembus kencang, dan gelombang besar melemparkan saya pada pantai. Kemudian, setelah merasa aman, aku buru-buru menyebar pakaianku sampai kering di bawah sinar matahari, dan merebahkan diri di tanah yang hangat untuk beristirahat.

***********

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s